@ignielat (@) https://4.bp.blogspot.com/-ie52Oh_wT-s/WHHi75UACjI/AAAAAAAAEYE/PnOATooq-Y4v_HVhR_AakM0G2d699uWIwCLcB/s1600/ignielcom.png https://cards-dev.twitter.com/validator 144 x 144 px4096 x 4096 px5MB
.
LIMA KEMAMPUAN TERITORIAL : 1. Kemampuan Temu cepat Lapor cepat ¦ 2. Kemapuan Manajemen Teritorial ¦ 3. Kemampuan Penguasaan Wilayah ¦ 4. Kemampuan Perlawanan Rakyat ¦ 5. Kemampuan Komunikasi Sosial ¦ LIMA KEMAMPUAN TERITORIAL : 1. Kemampuan Temu cepat Lapor cepat ¦ 2. Kemapuan Manajemen Teritorial ¦ 3. Kemampuan Penguasaan Wilayah ¦ 4. Kemampuan Perlawanan Rakyat ¦ 5. Kemampuan Komunikasi Sosial ¦

Thursday, December 5, 2019

EVAKUASI SARANG TAWON DI ASRAMA KODIM 0726/SUKOHARJO


Sukoharjo (05/12/2019) - Sebuah sarang tawon Vespa Affinis (Tawon Ndas) di Asrama Kodim 0726/Sukoharjo dievakuasi karena dirasa membahayakan warga di sekitarnya. Proses evakuasi sarang tawon berdiameter sekitar 20 cm itu dilakukan petugas pemadam kebakaran (PMK) Kab. Sukoharjo di bantu warga asrama, Rabu (04/12/2019).


Sarang tawon Vespa ini bergelantung di ranting sebuah pohon mangga yang terletak di depan rumah Bajuri. Sarang penuh tawon Ndas itu berada di ketinggian sekitar 4 meter dari permukaan tanah.

Tawon vespa affinis diketahui memiliki panjang tubuh sekitar tiga sentimeter dan memiliki warna dominan hitam belang kuning atau oranye di bagian perutnya. Tawon ini adalah jenis predator, dan bukanlah jenis tawon madu. Tawon ini akan berbahaya bila menyengat secara berkelompok, namun bila hanya satu atau dua ekor tak akan berbahaya. Pada sengatan pertama, tawon jenis ini mengeluarkan fenomena ataupun senyawa yang bisa memicu tawon lain untuk ikut juga menyerang. Tawon ini juga mempunyai keahlian memanggil kelompoknya guna melakukan serangan balik apabila ada yang merusak sarangnya.

Warga asrama Bajuri mengatakan, sekitar 3 bulan yang lalu, sarang tawon Vespa ini masih seukuran bola lampu. Kini sarang tawon sudah berdiameter 20 cm. Jumlah tawonnya juga semakin banyak. "Setahu kami tawon jenis Vespa ini membahayakan. Saya lihat berita ada yang sampai meninggal disengat tawon ini. Makanya warga sini takut, apalagi di sekitar asrama banyak anak-anak kecil oleh karena itu saya menghubungi pihak pemadam untuk mengevakuasi," kata Bajuri dilokasi.

Dua orang petugas PMK Kab. Sukoharjo dengan menggunakan baju tahan api lengkap dengan helm pengaman, serta menggunakan tangga untuk menjangkau sarang tawon vespa tersebut. Sebelumnya mengevakuasi sarang, petugas terlebih dahulu menyemprotkan bahan kimia khusus untuk memudahkan evakuasi dan mengurangi resiko sengatan.

Petugas PMK Kab. Sukoharjo Margono menjelaskan, pihaknya sempat kesulitan mengevakuasi sarang tawon Vespa karena menggantung di ranting pohon yang kecil dan rapuh serta di ketinggian sekitar 4 meter. Sehingga petugas harus menggunakan 2 tangga sekaligus agar bisa mencapai sarang tawon.

"Kami gunakan tangga segitiga dan kami sambung dengan tangga biasa, akan tetapi tanpa bantuan warga asrama selama evakuasi, kami rasa evakuasi tidak akan berjalan dengan mudah," terangnya.