@ignielat (@) https://4.bp.blogspot.com/-ie52Oh_wT-s/WHHi75UACjI/AAAAAAAAEYE/PnOATooq-Y4v_HVhR_AakM0G2d699uWIwCLcB/s1600/ignielcom.png https://cards-dev.twitter.com/validator 144 x 144 px4096 x 4096 px5MB
.
KODIM 0726/SUKOHARJO - WINNING HEARTS & MINDS ¦ LIMA KEMAMPUAN TERITORIAL : 1. Kemampuan Temu cepat Lapor cepat ¦ 2. Kemapuan Manajemen Teritorial ¦ 3. Kemampuan Penguasaan Wilayah ¦ 4. Kemampuan Perlawanan Rakyat ¦ 5. Kemampuan Komunikasi Sosial ¦ LIMA KEMAMPUAN TERITORIAL : 1. Kemampuan Temu cepat Lapor cepat ¦ 2. Kemapuan Manajemen Teritorial ¦ 3. Kemampuan Penguasaan Wilayah ¦ 4. Kemampuan Perlawanan Rakyat ¦ 5. Kemampuan Komunikasi Sosial ¦

Wednesday, May 10, 2017

KODIM 0726/SUKOHARJO DAPAT KUNJUNGAN KERJA TIM SERGAB MABESAD



 
Rabu (10/05/2017). Kodim 0726/Sukoharjo menerima kunjungan kerja Tim Serapan Gabah ( Sergap ) Mabesad, yang terdiri dari 2 orang yaitu Kolonel Cpl Jimmy Alexander A. S.E dan Kolonel Arh Soni Septiono guna melihat secara langsung pelaksanaan kegiatan Serapan Gabah Petani ( Sergap ) di wilayah Kodim 0726/Sukoharjo.

Tim Sergap Mabesad mengawali kegiatannya di Kodim 0726/Sukoharjo dan menerima paparan Komandan Kodim 0726/Sukoharjo Letkol Inf Taufan Widiantoro. S.I.P, dalam paparannya Komandan Kodim 0726/Sukoharjo diruang data Kodim 0726/Sukoharjo yang dihadiri Perwira staf dan para Danramil Jajaran Kodim 0726/Sukoharjo menyampaikan bahwa motto tim Sergab Kodim 0726/Sukoharjo “Cepat dapat banyak baik”, dalam pelaksanaan Upsus Kodim 0726/Sukoharjo mendapatkan raport yang cukup baik di jajaran Korem 074/Warastrama, Upsus yang meliputi beberapa komponen diantaranya Sergab, irigasi, pengawalan pupuk, pendampingan Alsintan dan Methode pertanian modern sehingga Dandim 0726/Skh diberi kesempatan untuk study banding ke Thailand, Kodim 0726/Skh dalam tahun 2017 dapat target dalam Sergab sebesar 25.736 ton gabah kering panen (GKP) setara dengan 12.868 ton beras, Sergap yang dilakukan Kodim 0726/Skh pada kurun waktu tahun 2016  target GKP sebesar 15.842 ton setara dengan 7.921 ton beras, terealisasi sebesar GKP 20.826 setara dengan 10.413 ton beras, dengan pencapaian 131,46 %, di tahun 2017 sampai dengan saat ini pencapian per 9 Mei 2017 GKP 4.013,4 ton setara dengan 2.006,7 ton beras (15%), Kendala dalam pelaksanaan Sergap dan upaya mengatasi serta saran disampaikan kepada Tim Sergab Mabesad.
Dalam kesempatan tersebut Tim Sergab Mabesad juga meninjau gudang Bulog Telukan kecamatan Grogol kabupaten Sukoharjo yang dikepalai Bapak Wisnu dan melakukan dialog serta meninjau dan mengecek langsung kondisi beras serta peralatan yang ada di gudang Bulog Telukan, Tim juga meninjau Posko Sergab yang berada di areal Gudang Bulog telukan dan memberikan arahan-arahan dan ketentuan-ketentuan serta tugas dan tanggung jawab  Posko Sergab.
Dalam penyampaian Bapak  Wisnu “Mengenai  beras Rastra (Beras sejahtera) dalam kwalitas secara penyaluran ada juga yang nolak, tapi itu jarang, oleh karena itu, saya berkordinasi dengan Pak Dandim  dan meminta pada pak Dandim, dalam penyaluran beras agar ada pendampingan Babinsa setempat, untuk mengontrol, apabila ada keluhan-keluhan dari masyarakat”.
“Kendala di lapangan terhadap penolakan pengiriman gabah kering giling ke Bulog yang dikirim dinilai kadar air masih tinggi disebabkan curah hujan di wilayah Sukoharjo masih sangat tinggi sehingga berpengaruh pada penyerapan gabah belum memenuhi standar, tambahnya.

Setelah melakukan peninjauan  di  gudang Bulog Telukan, Tim Sergap Mabesad menuju lokasi Sergab langsung di areal persawahan Dukuh Sentul Desa Bekonang Kecamatan Mojolaban Kabupaten Sukoharjo yang luas lahannya kurang lebih 4 Ha, kelompok tani Ngudi Rejeki dengan pemilik sawah Bapak Sumaji 5.000 m², Bapak Sunaryo 5.000 m², bapak Ahyar 5.000 m², Bapak Sulis 10.000 m², Bapak Sugeng 10.000 m² dan Bapak Karno 10.000 m² dengan Babinsa Serka Jatmiko Widadi.
Tim Sergap Mabesad dalam kesempatan tersebut melakukan panen bersama dan juga melakukan dialog langsung dengan petani, hadir dalam acara tersebut kepala Dinas Pertanian, kepala gudang Bulog, Babinsa Ramil 10/Mojolaban dan Penyuluh Pertanian lapangan (PPL) UPTD pertanian kecamatan Mojolaban serta Gapoktan sekecamatan Mojolaban, dalam kegiatan tersebut Camat Mojolaban Iwan Setiono S.STP,M.Hum didampingi unsur Muspika Kecamatan Mojolaban membuka acara dan mengucapkan selamat datang kepada tim Tim Sergap Mabesad serta menyampaikan rasa bangganya karena wilayahnya termasuk penyumbang/penyuplai yang terbesar untuk bahan pokok khususnya gabah, salah satunya lumbungnya adalah Mojolaban, “ Alhamdulillah wilayah kami untuk saluran irigasi cukup mantap dan suplai air sangat tercukupi, kita bisa panen padi 3 kali dalam setahun, harapan kami bisa 4 kali, semua ini tidaklah lepas dari peran pak lurah dan turut sertanya dinas-dinas terkait dan juga peran dari Babinsa dalam pendampingan pada kelompok-kelompak Tani bersama dengan PPL dari Dinas Pertanian yang selalu hadir di tengah-tengah sawah bersama petani dan monggo dari Tim untuk bisa berdialog, disini ada para Gapoktan sekecamatan Mojolaban, yang mungkin ada, yang bisa didiskusikan, monggo kami persilahkan” ungkapnya.
Kolonel Cpl Jimmy Alexander A. S.E menyampaikan “Tugas saya disini sudah selesai, lha semua beres, airnya sudah ada, panennya berhasil, diserahkan ke Bulog, ya sudah, selesai tugasnya sergab, tugasnya saya selesai, tugasnya saya tidak selesai tadi, kalau panen ada, tapi tidak ada ke Bulog, tapi ini diserahkan ke Bulog, selesai, tinggal Bulognya aja, inilah tujuan Sergab, Sergab itu bagian dari kebijakan pemerintah, swasembada pangan/ketahanan pangan, pada tahun 2015 kita mulai, kementerian pertanian menanda tangani Mou dengan TNI AD, kita sebagai pendamping, untuk mewujudkan swasembada pangan itu, dan swasembada kita sudah kita capai di tahun 2016, dan di tahun 2017 rencananya adalah  kita ekspor, selain swasembada didalam, kenapa saya bilang pembicaraan kita selesai, karena saya fikir ini gabah tersebut sebagian dijual ke pasar, sebagian ke tengkulak, sebagian dijual ke Bulog, ternyata semua ini diserahkan ke Bulog, ya sudah to.” jelasnya.
Dalam sesi diskusi, Gapokton Tri manunggal Desa Bekonang kecamatan Mojolaban Bapak Asih Supomo menyampaikan terima kasih kepada Babinsa Desa Bekonang Koramil 10/Mojolaban yang telah membantu dan pendampingan kelompok tani diantarnya dalam normalisasi irigasi sehingga jaringan pengairan dapat normal dan permasalahan adanya pembuangan  limbah Ciu (Badeg) yang dibuang sembarangan di jaringan irigasi, sehingga mengakibatkan pencemaran dan pengaruh terhadap tanaman padi serta perihal Bulog agar menerima gabah pada saat harga gabah jatuh dan berharap harga gabah bisa lebih baik dari pada di pasar.
Koramil Jajaran Kodim 0726/Sukoharjo pada hari ini juga telah berupaya memaksimalkan Sergab dan dapat mengirim serapan gabah petani ke Bulog diantaranya Koramil 01/Sukoharjo  luas lahan 2,91 Ha, Koramil 11/Polokarto luas lahan 1,7 Ha, Koramil 12/Bendosari seluas 3 Ha.