@ignielat (@) https://4.bp.blogspot.com/-ie52Oh_wT-s/WHHi75UACjI/AAAAAAAAEYE/PnOATooq-Y4v_HVhR_AakM0G2d699uWIwCLcB/s1600/ignielcom.png https://cards-dev.twitter.com/validator 144 x 144 px4096 x 4096 px5MB
.
KODIM 0726/SUKOHARJO - WINNING HEARTS & MINDS ¦ LIMA KEMAMPUAN TERITORIAL : 1. Kemampuan Temu cepat Lapor cepat ¦ 2. Kemapuan Manajemen Teritorial ¦ 3. Kemampuan Penguasaan Wilayah ¦ 4. Kemampuan Perlawanan Rakyat ¦ 5. Kemampuan Komunikasi Sosial ¦ LIMA KEMAMPUAN TERITORIAL : 1. Kemampuan Temu cepat Lapor cepat ¦ 2. Kemapuan Manajemen Teritorial ¦ 3. Kemampuan Penguasaan Wilayah ¦ 4. Kemampuan Perlawanan Rakyat ¦ 5. Kemampuan Komunikasi Sosial ¦

Tuesday, August 9, 2016

KODIM 0726/SKH AJAK MAHASISWA SURVEI IRIGASI PERTANIAN



Selasa (09/08/2016)   Banyak keluhan petani bahwa saluran irigasi rusak parah dan  bahkan tanggul yang jebol akibat banjir di Sukoharjo, kondisi ini mempengaruhi pasokan air ke lahan pertanian. Tim gabungan dari Kodim 0726 Sukoharjo, Mahasiswa, Balai Besar Wilayah Sungai Bengawan Solo (BBWSBS) dan Paguyuban Petani Pengguna Air (P3A) melakukan pengecekan kondisi saluran irigasi primer maupun sekunder di beberapa titik di wilayah Sukoharjo.



Dandim 0726/Sukoharjo Letkol Inf Taufan Widiantoro, S.I.P dalam penyatakan mengatakan "saat ini kondisi pertanian di wilayah kab. Sukoharjo mengalami banyak kendala, khususnya dalam mengatasi pengairan, karena banyak saluran irigasi yang mengalami kerusakan akibat dampak dari kejadian Banjir beberapa waktu lalu. Kodim 0726/Sukoharjo selaku Komando kewilayahan dan dengan telah ditanda tanganinya MOU antara Panglima TNI bersama Kementerian Pertanian RI beberapa tahun lalu, kita merasa ikut terpanggil dengan adanya kejadian-kejadian yang ada di wilayah khusunya dalam hal pertanian. Ada beberapa saluran irigasi yang harus segera ditangani/diperbaiki secara serius, yaitu adanya tanggul yang jebol, pembuatan embung/penampungan air sehingga di musim kemarau para petani dapat menggunakan airnya, pengerukan  sendimentasi saluran untuk memperlancar, pembuatan talud,  perbaikan pintu air, perbaikan gorong-gorong, pembuatan talud, serta perbaikan jalan yang merupakan sarana transportasi petani dalam memasarkan hasil pertaniannya. Semua itu nantinya akan sangat bermanfaat dan dapat mensejahterakan masyarakat khususnya para petani, tegasnya  
Dandim menambahkan bahwa dalam kegiatan survei yang dilaksanakan secara serentak diberbagai titik kerusakan di wilayah Kab. Sukoharjo tersebut melibatkan dari berbagai unsur TNI,   Balai Besar Wilayah Sungai Bengawan Solo (BBWSBS), Paguyuban Petani Pengguna Air (P3A), Mahasiswa/mahasiswi dari UMS dan Invet Bantara Sukoharjo serta Gapoktan dan Poktan dengan dibagi dalam beberapa Tim. Hasil dari pengecekan fisik secara detail akan kita laporkan ke Komandan Korem 074 WRT Kolonel Inf Maruli Simanjuntak dan Bupati Sukoharjo H Wardoyo Wijaya dan Bupati sangat mendukung serta menyambut baik langkah- langkah yang kita lakukan karena permasalahan tersebut bersentuhan langsung dengan masyarakat.

Wahyu Widiyaningsih mahasiswa UMS (Universitas Muhammadiyah Surakarta) yang ikut meninjau lokasi di wilayah Mojolaban dalam pernyataanya mengatakan Mayoritas kondisi saluran pembuang irigasi rusak parah dikhawatirkan, pasokan air ke lahan pertanian tidak maksimal lantaran saluran pembuang irigasi rusak. Terlebih, beberapa bulan lagi akhir tahun  diperkirakan turun hujan. “Ada saluran pembuang irigasi yang retak namun ada juga yang jebol. Kondisi ini harus diantisipasi secepatnya,” Menurut dia, ada dua macam saluran pembuang yakni saluran primer dan saluran sekunder.Semuanya sudah kita ukur dan hitung volumenya untuk mempermudah dalam pembuatan RABnya dan hasilnya akan kita sampaikan ke Komandan Kodim maupun dosen pembimbing kami". tegasnya.

Kepala desa Plumbon Bapak Sigit Suparno mengatakan " Tanggul yang jebol beberapa bulan lalu akibat terjangan banjir berada di wilayah desa Dukuh, namun dampak yang di timbulkan sangat merugikan petani di desa Pelumbon, apabila tanggul tersebut tidak segera di perbaiki akan mengancam lahan pertanian 31 hektar di Pelumbon, 15 Hektar di desa Gadingan dan 10 hektar di desa Dukuh. Saya sudah melaporkan permasalahan tanggul yang jebol ini namun sampai saatini belum ada tindak lanjut, Dengan keterlibatan TNI kami semua berharap permasalahan ini segera dapat teratasi sesuai dengan program Pemerintah memprioritaskan pembangunan sektor pertanian guna mewujudkan swasembada pangan berkelanjutan, peningkatan produksi, perluasan areal tanam, pengamanan produksi dan mutu hasil komoditi tanaman pangan, serta pengembangan jaringan irigasi. Pembenahan infrastruktur penopang ketahanan pangan ini tidak lepas dari peran penting unsur-unsur lainnya serta kerjasama semua pihak dan kita harapkan kesejahteraan petani meningkat ". tambahnya.